Ke Pentas Sepakbola Eropa, Eggy Maulana Tetap Pikirkan Ibadah

  • DRN
  • 11 Mar 2018, 17:45:16 WIB

Detakriaunews.com - Egy Maulana Vikri sempat mengungkapkan salah satu pertimbangan dalam memilih klub di Eropa adalah keberadaan masjid.  Alasannya, agar memudahkan dia beribadah di samping aktivitasnya sebagai pesepak bola. "Pilihan pertama itu masjid. Saya lihat agamanya di sana seperti apa. Terlebih lagi di Eropa banyak rasis. Saya ingin nyaman dan mendapat kesempatan bermain. Di sana (Gdansk) banyak masjidnya," urai Egy beberapa waktu lalu.


Lalu, apakah dengan memilih klub Polandia, Lechia Gdansk, Egy sudah membuat langkah tepat? Apalagi, kabarnya Polandia merupakan salah satu negara Eropa dengan diskriminasi terhadap Islam yang masih cukup tinggi. Populasi umat Islam di Polandia pun berdasarkan survei Ipsos, tak sampai 1 persen dari total penduduknya.

Selain itu, berdasarkan hasil jajak pendapat yang pernah dilakukan CBOS terhadap warga Polandia pada 2015, sebanyak 64 persen menganggap orang-orang muslim tidak toleran terhadap adat istiadat dan nilai-nilai selain milik mereka sendiri. Lalu, sekitar 51 persen berpikir bahwa umat muslim umumnya menerima penggunaan kekerasan terhadap penganut agama yang berbeda.

Di balik stereotype negatif tentang Islam, ada sebuah fakta lain terungkap. Dilansir opendemocracy.net, populasi umat muslim di Polandia justru cenderung mengalami peningkatan pesat. Kabar bahwa penganut Islam di Polandia tak sampai 1 persen pun dibantah.

Egy Maulana Vikri, Lechia Gdansk, Polandia, Islam di Polandia, Masjid Gdansk,
Masjid di kota Gdansk, yang letaknya tak jauh dari markas klub baru Egy Maulana Vikri, Lechia Gdansk. (Istimewa)
Sebuah hasil survei menyakini bahwa populasi Islam di Polandia sejatinya sudah mencapai 7 persen. Hal itu diungkapkan seorang peneliti post-doctoral dari University of York bernama Kasia Narkowicz, serta Asisten Profesor di Departemen Studi Eropa, di Krakow University of Economics, Konrad Pedziwiatr.

Dalam artikelnya di Open Democracy, Narkowicz dan Pedziwiatr membantah bahwa populasi umat muslim di Polandia hanya 35.000 dari total 38 juta. Mereka percaya, ada sekitar 2,6 juta penganut islam di Polandia, menjadikan populasinya menjadi salah satu yang terbesar di Eropa setelah Prancis, Jerman, dan Inggris.

Tak cuma itu, jumlah populasi Islam di Polandia pun dipercaya akan meningkat hingga 13 persen pada 2020. Jika terbukti, berarti jumlah umat muslim di Polandia akan melampaui Italia, Spanyol, Belanda, bahkan Inggris yang memiliki peningkatan cukup dinamis dalam satu dekade terakhir.

Jika ditarik ke belakang, Islam memang memiliki sejarah panjang di Polandia yang berasal dari abad ke-14. Sebelum Polandia menghilang dari peta Eropa pada akhir abad ke-18, terdapat hampir 30 masjid dan rumah ibadah di sana.

Pada waktu itu, Polandia memiliki keberagaman etnik dan agama dengan kelompok-kelompok Tatar, Yahudi, Armenia, Ukraina,  dan Jerman, yang tinggal berdampingan dengan orang Polandia dan Lithuania. Namun setelah Perang Dunia Kedua, hanya sekitar 10 persen permukiman muslim yang bertahan di dalam batas baru negara. Polandia lantas menjadi salah satu negara homogen yang paling religius di Eropa.

Namun, di tengah diskriminasi Islamfobia yang masih marak, berbagai kelompok solidaritas keberagaman etnik dan agama pun gencar melakukan "perlawanan". Seperti uraian Narkowicz dan Pedziwiatr, Islam di Polandia memang mengalami peningkatan signifikan. Gdanks, pun disebut sebagai salah satu wilayah yang memiliki populasi muslim tertinggi di Polandia.

Di Gdanks terdapat monumen untuk mengenang salah satu pemimpin Islam di Polandia, Dariusz Jagiello, yang peresmiannya pada November 2010 dihadiri Presiden Bronislaw Komorowski. Gdansk pun menjadi salah satu kota yang memiliki masjid indah sebagai tempat ibadah umat muslim selain di Warsaw, Bialystok, Wroclaw, Lublin, dan Poznan.

Masjid di Kota Gdansk dibangun oleh muslim Tatar di Polandia pada 1990. Masjid Gdansk memiliki multifungsi, sekaligus sebagai Pusat Kebudayaan dan Informasi Islam. Uniknya, Masjid di kota Gdansk ini berdekatan dengan sebuah Gereja Katholik Roma, sehingga terkadang suara azan dari menara masjid bersahutan dengan dentang lonceng gereja.

Sayangnya masjid ini memiliki sejarah yang cukup kelam. Pada 2013, masjid ini sempat dibakar oleh orang-orang yang tak bertanggung jawab. ""Ini sangat tidak menyenangkan bagi kami, sangat berbahaya. Api tidak hanya membakar masjid kita tapi juga hati dan jiwa kita," ujar Imam Masjid Gdansk, Hani Hraish kepada harian Gazeta Wyborcza.

Terlepas darin kisah kelam masjid di Gdansk, agaknya keputusan Egy untuk berlabuh di Lechia Gdanks bisa dibilang sudah cukup tepat. Kentalnya sejarah Islam membuat keinginannya untuk bisa fokus meniti karir dan juga beribadah, bisa dijalankan beriringan. Masyarakat Indonesia pun antusias serta turut mendoakan karir Egy di pentas sepak bola Eropa, khususnya di Polandia.
(JPC)

Ingin mengirimkan Berita atau Photo menarik di sekeliling anda? kirim Email ke alamat : detakriaunews@gmail.com atau redaksi@detakriaunews.com
( harap cantumkan data diri anda ).

Hosting Unlimited Indonesia