KPU RI Minta Tambahan Anggaran ke Presiden Jokowi

  • DRN
  • 11 Jul 2018, 15:12:32 WIB

Jakarta, Detakriaunews.com - Juru Bicara Kepresidenan Johan Budi Sapto Prabowo mengungkapkan isi pertemuan, komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) dengan Presiden Jokowi. Ia mengatakan, penyelenggara pemilu itu mengajukan permohonan anggaran.

"Ada beberapa hal yang disampaikan KPU kepada Presiden. Di antaranya adalah soal anggaran, disinggung mengenai permintaan penambahan anggaran," kata Johan di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (11/7).

Soal detail permintaan tambahan anggaran, Johan mengaku lupa. Dia hanya memperkirakan sebanyak Rp 29 triliun. "Tadi ada 29 apa berapa gitu triliun," ujarnya.

Namun, Ketua KPU Arief Budiman membantah pihaknya meminta tambahan anggaran sebesar Rp 29 triliun. Menurut Arief, mereka mengajukan permohonan anggaran Rp 35 miliar kepada Kepala Negara.

"Enggak (Rp 29 triliun). Kalau roadmap kita secara keseluruhan kalau enggak salah Rp 35 miliar," jelas Arief di Istana.

Arief mengatakan, sebetulnya KPU tidak ingin terburu-buru mengajukan tambahan anggaran Pemilu ke Presiden Jokowi. Namun, mengingat tahapan Pemilu harus dipersiapkan sejak dini maka diperlukan anggaran yang cukup.

"Kalau kita nunggu ini (anggaran) lama, nanti pekerjaan ini kan bulan Oktober-November itu kan kelamaan. Kalau sekarang kan kita bisa persiapkan lebih awal," ujar dia.

Jokowi Siap

Jokowi, lanjut Arief, sudah menyatakan siap mendukung KPU baik anggaran, sumber daya manusia (SDM) maupun keperluan lainnya.

"Bapak Presiden mengatakan siap untuk mendukung KPU," ucap Arief.(Liputan6.com)

Ingin mengirimkan Berita atau Photo menarik di sekeliling anda? kirim Email ke alamat : detakriaunews@gmail.com atau redaksi@detakriaunews.com
( harap cantumkan data diri anda ).

Hosting Unlimited Indonesia