Setelah Ustadz Somad, ketua Baznas Bengkalis Juga Dideportasi Dari Hongkong

  • DRN
  • 21 Feb 2018, 21:30:48 WIB

BENGKALIS,Detakriaunews.com - Setelah ustadz Abdul Somad diusir di Hongkong, kejadian serupa kali ini mrnimpa Ketua Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Kabupaten Bengkalis, Ustaz Ali Ambar, Lc, M.Ag.

Lewat program Da`i Ambasador, ustadz Ali Ambar mestinya berada di Hongkong selama satu bulan ke depan untuk berdakwah. Hal itu atas undangan Corps Da`i Dompet Dhuafa Cabang Hongkong.
Namun, alumni Universitas Al Azhar, Kairo, Mesir ini hanya bisa berada di negara tersebut selama 10 jam.
 
“ Rencana satu bulan, ternyata hanya bisa 10 jam berada di Hongkong. Ketika maskapai Cathay Pacific mendarat di bendara Internasional pukul 6 WHK (waktu Hongkong),” kata Ali Ambar di akun media sosial miliknya, Selasa (20/2/2018).
Setelah keluar dari pesawat, ustadz Ali menuju imigrasi. Usai ditanya petugas, apakah baru pertama masuk Hongkong.
“Saya pun menjawab dengan bahasa Inggris yang pernah dipelajari di pondok pesantren dulu, `ya tuan`,” katanya.

Selanjutnya petugas imigrasi menanyakan visa masuk. Lantas, Dosen Sekolah Tinggi Ekonomi Syariah Bengkalis ini menunjukan undangan dari Pimpinan Cabang Dompet Dhuafa Hongkong lengkap dengan alamatnya.

“Ketika itu paspor saya ditahan dan dikasi ke petugas lain, saya sudah mengira jangan-jangan bermasalah, mereka menghubungi pihak Dompet Dhuafa, namun tidak dijawab katanya, (Wallahu`alam). Saya tetap memberi penjelasan dengan tenang sesuai kemampuan bahasa yang saya miliki. Hampir satu jam kemudian saya dibawa ke ruangan khusus diintrogasi oleh seorang wanita dari pihak imigrasi. Dan ternyata di situ ada dua orang berkewarganegaraan India bernasib sama,” jelasnya.

Sampai jam 9 WHK, Ketua Baznas Kabupaten Bengkalis ini masih menunggu informasi. Terlintas untuk ingin menghubungi Ustadz Muhammad Ilham pimpinan Dompet Dhuafa Cabang Hongkong, namun tidak bisa karena jaringan telekomunikasi sudah berbeda.

Beberapa saat kemudian, sekitar pukul 10 WHK, dengan kondisi ngantuk serta rasa lapar yang tak terhingga untuk menjalankan berbagai pemeriksaan, akhirnya pria kelahiran Pergam 8 Januari 1974 ini di bawa keruangan yang lebih khusus.

“Setelah masuk di ruangan khusus, ternyata saya diminta tanda tangan untuk dideportasi. Hal ini sontak membuat saya kaget, kecewa dan sedih karena tidak sesuai dengan harapan untuk berdakwah selama sebulan di Hongkong,” sebutnya.

“Akhirnya saya berserah diri kepada Allah, karena saya yakin dalam perjalanan hidup ini tidak terlepas dari hikmah, walaupun merasa sedih dan kecewa apalagi pemeriksaan super ketat dan harus bolak balik dari satu ruang keruang lain, sampai pukul 12 siang kami diberi makanan dan tempat istirhat,” terangnya.

Tak berapa lama, dirinya pun diingatkan untuk siap-siap menuju pulang ke tanah air, yang sebelumnya terlebih dahulu minta izin shalat di salah satu ruangan kecil petugas. ***

Ingin mengirimkan Berita atau Photo menarik di sekeliling anda? kirim Email ke alamat : detakriaunews@gmail.com atau redaksi@detakriaunews.com
( harap cantumkan data diri anda ).

Hosting Unlimited Indonesia